Tuesday, March 2, 2010

Rindu Padanya

Ya, Allah rindunya aku pada arwah mak. Bulan nie mmg aku terasa sangat, sbb dlm bulan nielah arwah mak meninggalkan aku. Rasa dengki betul tgk org yg ader mak, bagi aku aku rela takder ayah dari tak ader mak. Mungkin bagi org lain pendapat aku nie salah, biarlah aper org nak fikir pun?? Apa yg aku dapt gambarkan arwah mak seorang yg tegas, siapa yg salah tetap akan dihukum, seorng yg sabar dan penyayang, seorng yg agak berahsia, seorang yg tabah hadapi segalanya. Bagi aku arwah mak adelah segalanya bagi aku, tempat aku mengadu, tempat aku luahkan rasa, tempat aku bermanja, segalanya hanya ada aku dan arwah mak. Aku anak bongsu mesti lagi rapat dengan arwah mak, arwah mak mmg tegas orgnya bila anak buat salah arwah akn bagi hukuman yg mmg aku akan ingat sampai bila2, ingat lagi bila aku dapat no.5 dalam kelas masa tue pun aku dalam darjah 2, 10 kali sebatan rotan pari kene kat badan aku. Yup aku ingat smpai skrng, sebatan rotan tue yg menyebabkan aku tak pernah dapat no 3 ke bawah dlm kelas. Aku jadi kebahagiaan utk mak, malahan juga kedukaan buat arwah, aku pernah gagalkan impiannyer semasa aku di MRSM. Erm kalau aku bisa putarkan masa akan ku pastikan kejayaan di tangan aku.


Arwah mak rela korbankan segalanya utk anak, biarlah mcmmaner pun anak akan didahulukan dri kepentingan dirinya. Aper pun keperitan yg dirasa olehnya sebolehnya arwah akan pendam biarlah dia tanggung kesedihan itu sendiri, itulah arwah mak. Pernah sekali aku balik mesti aku baring di pangkuan arwah mak, manja aku pada arwah dan sering aku dengar doanyer selepas sembahyang smpai arwah titiskan air mata, arwah doakan yg terbaik buat anak2nya. Tuhan terlalu sayangkan arwah mak aku rasanya, tak mau mak aku terlalu menderita dngan penyakit yg dia ada. Rupanya arwah mak menyimpan rahsia besar sampai ke saat akhirnya pun arwah tetap diamkan diri. Rupanya arwah ada sakit jantung, salah satu saluran darah mak dah beku, dah keras, jadi jantung tak dapat berfungsi dengan baik. Tpi arwah tetap tak mengaku, di saat dia menangung rahsia itu dia still mahu anak2 bahagia, jgn bersedih utknya.


Tapi aku sungguh terkilan aku tak cukup membahagiakn dirinya, aku hanya mampu jaga arwah mak di hospital, aku tolong mandikan mak, bawa arwah mak naik kerusi roda, tukarkan baju mak, pakaikan baju baru, sikat rambut mak, bedakkan arwah mak, dia tak mampu nak buat itu semua. Cukupkah aper yg adik buat pada mak?? Cukup ke adik membalas jasa mak lahirkan dan besarkan adik?? Cukup ke mak?? Tanpa mak adik tak leh bernafas walaupun dah 3 tahun mak tingglkan adik, tapi adik nak mak di sisi adik, jadi tempat adik luahkan rasa, kenapa dugaan adik makin hebat mak, adik tak lupa padaNya tapi kenapa hati adik mkin terseksa. Kenapa beban di hati adik makin berat?? Aku hanya mampu mandikan arwah mak bersama deraian airmata, itu jer mampu aku lakukan sebagai anak hingga ke akhirnya, aku mandikan arwah mak, aku cuci setiap anggota badan, aku cium dahinya, aku usap mukanya, Aku berada di sisi arwah sehingga mayatnya di kebumikan.


Aku ingat lagi arwah mak pernah cakap pada kawan masjidnya "biarlah aku di ambil oleh Allah dengan keadaan yg sempurna, jgn badan aku ditebuk2" nampaknya Tuhan kabulkan doa arwah mak. Ya Allah tempatkan lah arwah disisi hamba yang Engkau sayangi. Adik rasa tak mampu lagi mak, tak mampu nak jadi tabah, tak mampu nak jadi kuat, adik makin lemah dengan semuanya mak, makin lemah. Mungkin org anggap kisah aku hanya biasa cuma mereka akan anggap aku tak kuat dalam menempuhi dugaan ini, tpi bagi aku yg merasai tiap penderitaan, kepahitan, kegembiraan, kedukaan tahu betapa sukarnya hidup aku tanpa keluarga dan arwah mak. Abang aku dah berhijrah ke luar negara setelah kematian mak, akak aku ada famili sendiri, aku hanya teruskan hidup berbekalkan memori bersama mak dan juga kehidupan bersama Adam.


Mampukah aku kuat mcm arwah, yg aku harapkan sifatnya ada pada aku, tetap gembira walaupun derita, tetap mampu tersenyum walaupun tahu di hati sakitnya teramat sangat, mampu berdiri walaupun kaki dah lemah, mampu korbankan diri sendiri demi org lain walaupun tahu deritanya adalah pasti. Tuhan menduga hamba yg di sayangi, Tuhan bagi dugaan yg hebat agar manusia itu tabah dan tak lupa meminta dan berdoa padaNya. Sekarang aku hanya mampu lakukan itu, pasrah dengan segalanya.



Mak,
Andai masa bisa di undur,
Rela adik menanggung segala penderitaan itu,
Adik mau mak selamanya disisi,
Tapi adik tau Tuhan lagi syangkan mak,
Ambil mak pergi dari menangung semua ini,
Aper pun Adik merindui mak selamanya,
Semoga Tuhan temukan kita akhirnya di alam yg kekal abadi.
Amin.. Al Fatihah buat mu mak

No comments: